Sex dgn mak datin


19-Jul-2017 12:13

Tiba-tiba satu suara ditepi tingkap mengejutkan aku. Kain batik sarungnya juga menampakkan potongan ponggongnya yang mengiurkan.Mak Ngah ku memang pandai menjaga badan, walaupun sudah beranak empat tapi dengan umurnya 35 tahun tidak padan dengan wajah manis dan tubuh montoknya itu." aku tak berapa faham bak selera tu, yang aku tahu selera makan jer. "Udahlah tu, Pak ngah engko pun tengok Mak Ngah sebelah mata jer sekarang, maklumlah sudah tua, season pulak tu" kata Mak Ngah merendah diri. Punggung cantik, dada pun montok.." Tanpa sedar aku menepuk punggungnya, bergoyang punggungnya disebalik kain batik. Sambil terus mengelap meja makan dan sengaja menggerak-gerakkan pungungnya sambil berbongkok. Tu karang abislah tilam kat bilik tu kang dengan air mani macam tahun lepas. "Alahai anak buah aku sorang ni, rasa dalam mimpi jer lah" sindir Mak Ngah.Punyalah ghairah aku masa tu, macam nak gigit-gigit punggung nya. "Abis tu, bak kata Mak Ngah tadi belum ada arah tujunya, terpaksalah.." aku matikan jawapan tu takut Mak Ngah paham sambil terus ke ruang depan.Aku bangga sekali dapat berjalan seiringan dengan nya masa menuju ke kereta.Ramai mata-mata nakal mencuri lihat punggung dan dada Mak Ngah yang seksi itu.Ibu Bapakku tidak membantah dan mereka menghantarku ke stesyen bas sebelum menghubungi orang kampung untuk menjemput aku di stesyen destinasiku nanti.

Sex dgn mak datin-29

datingsiteeurope com

Kengkadang cepat mengantuk dan selera pun kurang." "Oo! "Jadi selama ni Mak Ngah tersiksa ker." tanya kucuba memancing. Mata Mak Ngah terus tertumpu pada kainku yang menonjol sewaktu aku bangun dari kerusi. "Itu tak penting, asalkan barang ni hidup dan keras" sambil memegang Adik ku di luar kain. Entah suka ker atau marah ker bila aku pegang kote ku di depannya. Mak Ngah tak makan dek puji pun" masih merendah diri. "Apalah Mak Ngah ni, Amin mimpilah" aku cuba beri alasan yang logik sikit.

"Entahlah, dulu doktor kata Pak ngah ada darah tinggi, sekarang ni sudah ada kencing manis peringkat awal." Suaranya macam kesal saja. Sambil itu Mak Ngah membelakangkan aku di sinki membasuh pinggan mangkuk.

Sewaktu menonyoh kuali dan periuk, punggungnya terus bergegar-gegar macam nak terkeluar bijik mata aku merenung. Dalam hati nak ajer cakap yang sebenarnya tapi tengok angin nyer dulu lah. Kalau kita ajer yang jaga tapi si lelaki lembik jer, tak guna enggak Amin.

Akhirnya aku terlelap sendiri sehingga lah bas ekspress yang ku naiki memasuki kawasan perhentian aku mula terjaga.

Penumpang sederhanalah ramainya dalam bas itu dan ada juga beberapa kerusi yang kosong.

Hey everyone, we just added a totally fresh category: Facebook Covers.